Bagikan artikel ini

Christian Pulisic mengungkapkan dia dibuat tercengang oleh keputusan Thomas Tuchel untuk mencadangkannya melawan Real Madrid

Penyerang bintang Amerika Serikat Christian Pulisic melepaskan tembakan ke arah mantan manajer Chelsea Thomas Tuchel. Dia menyatakan bahwa dia ‘tercengang dan sangat kecewa’ dengan keputusannya untuk meninggalkannya di bangku cadangan untuk leg kedua semifinal Liga Champions UEFA melawan Real Madrid pada tahun 2021.

Pulisic sebenarnya sudah menjadi starter di leg pertama yang berakhir imbang 1-1 di Madrid dan bahkan namanya tercatat di papan skor pada laga tersebut. Namun, di leg kedua dia terkejut melihat dirinya berada di bangku cadangan meskipun dia telah diyakinkan bahwa dia akan berada di starting XI oleh manajer Jerman.

“Apa yang terjadi sebelum pertandingan itu sangat mengecewakan bagi saya,” tulis Pulisic dalam bukunya yang akan datang “Christian Pulisic: My Journey So Far,” menurut kutipan yang diterbitkan pada hari Selasa.

“Saya memiliki performa leg pertama yang sangat bagus dan pertandingan berikutnya melawan Fulham di liga. Tuchel mengatakan kepada saya bahwa dia mengistirahatkan saya untuk leg kedua dan akibatnya saya tidak bermain satu menit pun dalam pertandingan Fulham. .

“Kemudian pada hari pertandingan semifinal kedua, Tuchel memberi tahu saya bahwa dia berubah pikiran dan dia pergi dengan Kai [Havertz]. Sejujurnya saya tercengang dan sangat kecewa. Saya pikir saya mendapat start dan, yang paling penting, dia telah meyakinkan saya sebelumnya bahwa saya akan mulai.”

Meskipun Pulisic sangat akrab dengan metode Tuchel karena pasangan itu sebelumnya bekerja bersama di Borussia Dortmund, bintang Amerika itu berjuang di bawah manajemennya. Dia hampir tidak menemukan menit bermain di lapangan dan jatuh ke urutan kekuasaan di Stamford Bridge. Ada juga diskusi seputar kepergiannya dari Chelsea untuk sebagian besar musim panas ini.

Meski pintu keluar tidak pernah terwujud, Tuchel telah dipecat oleh pemilik baru Todd Boehly. Mantan manajer Brighton Graham Potter telah ditunjuk sebagai penggantinya.

Pemain berusia 24 tahun itu juga mengungkapkan bahwa dia mengabaikan saran manajernya untuk mencetak gol ke gawang Real Madrid. Tuchel telah memintanya untuk tetap di saku tetapi dia bergerak maju mengirim ruang kosong dan itu menghasilkan gol. Namun, manajernya merasa kesal dengan ketegasannya, kata Pulisic.

Penyerang saat ini sedang sibuk dengan tugas internasional dengan Amerika Serikat di mana dia adalah orang kunci mereka.

Chat Box