Bagikan artikel ini

Dewan Tinju Dunia menetapkan untuk memasukkan kategori transgender

Dewan Tinju Dunia adalah salah satu dari empat badan pengatur olahraga dan memainkan peran penting dalam membuat banyak keputusan besar terkait klub. Mereka sekarang akan membawa perubahan besar pada olahraga karena mereka berencana untuk memperkenalkan kategori transgender mulai tahun ini, kata presiden Mauricio Sulaiman.

WBC berencana untuk membuat liga dan turnamen tetapi sabuk gelar mungkin tidak dipertaruhkan untuk pertandingan ini. WBC berusaha menghilangkan skenario di mana ‘pria melawan wanita’.

Sebuah ‘aturan kelahiran’ akan ditampilkan, yang berarti seorang petinju transgender yang terdaftar sebagai laki-laki saat lahir akan diizinkan untuk melawan orang lain yang juga telah terdaftar sebagai laki-laki saat lahir dan mereka yang terdaftar sebagai perempuan saat lahir akan diizinkan untuk melawan orang lain yang telah terdaftar sebagai perempuan saat lahir.

“Dewan Tinju Dunia, melalui komite medis dan komite teknisnya, mencapai tekad setelah studi dan pembicaraan penting selama konvensi tahunan WBC, konfirmasi mutlak dan total tercapai untuk tidak mengizinkan perkelahian antara orang yang lahir laki-laki melawan orang yang lahir perempuan terlepas dari jenis kelamin mereka saat ini,” kata Sulaiman kepada ESPN.

“Itulah tekad utama untuk tidak mengizinkan perkelahian antara pria dan wanita demi perlindungan yang selalu kami miliki terhadap tinju wanita.”

WBC bukanlah yang pertama menyatukan serangkaian prinsip inklusif untuk membuat olahraga tersedia bagi orang-orang dari semua lapisan masyarakat. FINA, badan pengatur renang dunia, akan membuat ‘kategori terbuka’ dan telah membentuk kelompok kerja untuk itu. FIFA, badan pengatur sepak bola, dan atletik dunia mengatakan mereka akan meninjau kebijakan transgender mereka setelah terungkap bahwa FINA sedang menciptakan ‘kategori terbuka’.

Perdebatan telah berkecamuk selama bertahun-tahun tentang dimasukkannya atlet transgender dalam olahraga, karena dalam beberapa kasus, hal itu kemungkinan akan merugikan wanita yang disertakan. Namun, dengan beberapa badan olahraga papan atas mengambil langkah menuju perubahan, mudah untuk berasumsi bahwa banyak badan pengatur lain di seluruh olahraga akan mengikutinya.

Chat Box