Bagikan artikel ini

Dimasukkannya Mason Greenwood ke dalam skuad resmi Liga Premier Manchester United memicu kemarahan

Mason-Greenwood-Manchester-United-min

Banyak alis terangkat ketika Manchester United secara resmi mengumumkan daftar pemain mereka untuk Liga Premier musim 2022/23. Dimasukkannya penyerang Mason Greenwood dalam daftar skuat resmi yang diserahkan ke Liga Inggris meskipun pemain tersebut diskors oleh klub sebagai hasil penyelidikan polisi terkait pemerkosaan dan kekerasan seksual yang menyebabkan kemarahan di kalangan penggemar sepak bola.

Pemain Inggris satu kali capped telah dimasukkan dalam daftar klub pemain U 21 yang memenuhi syarat untuk tampil di liga musim ini tetapi Greenwood belum dimasukkan dalam skuad Liga Europa United.
Pemain berusia 20 tahun itu tetap diskors dan telah ditempatkan cuti dengan bayaran sejak 30 Januari setelah dia ditangkap karena dugaan pemerkosaan, penyerangan, dan ancaman untuk membunuh. Menurut informasi terbaru dari Polisi Greater Manchester, Greenwood tetap dengan jaminan, yang ia terima pada 24 Juni setelah sidang pengadilan, dan pihak berwenang terus menyelidiki masalah tersebut.
Greenwood telah melakukan debut resminya di Manchester United pada Maret 2019 dan sejak itu, ia telah tampil untuk Setan Merah dalam 129 penampilan. Selama periode itu, ia telah mencetak gol sebanyak 35 kali dan ia juga dipanggil ke skuat Inggris di mana ia memainkan satu pertandingan melawan Islandia pada tahun 2020.

Dia terakhir bermain untuk Manchester United pada 22 Januari, tampil di pertandingan Liga Premier melawan West Ham United.

Menyusul penangguhannya setelah penangkapannya, United tidak mengizinkan penggemar untuk membeli kaus resmi dengan nomor Greenwood dan nomor 11 di bagian belakang tetapi profil pemain tetap online di situs web klub.

Setan Merah harus menyangkal rumor dua kali yang berasal online dan menyarankan bahwa pemain telah melanjutkan operasi pelatihan tim utama. Pada bulan April, juru bicara klub menjelaskan mengapa profilnya tetap ada di situs web klub yang awalnya telah dihapus dari aplikasi seluler mereka.

“Tidak ada perubahan apa pun dalam status Mason,” kata juru bicara itu. “Kami menghapus profilnya dari aplikasi klub segera setelah dia dikeluarkan dari skuat pada Januari.”

Tak perlu dikatakan bahwa masuknya Greenwood memicu reaksi keras dari para penggemar, termasuk setia Manchester United, di media sosial.

Chat Box