Bagikan artikel ini

Tony Adams menganggap manajer Inggris Gareth Southgate harus dipecat

Tekanan meningkat pada manajer Inggris Gareth Southgate, yang timnya sekali lagi tersendat di babak sistem gugur turnamen besar. Berkat gol Olivier Giroud dan Auriel Tchouameni, juara Piala Dunia 2018 mengalahkan Inggris di babak perempat final Piala Dunia 2022. Ini berarti penantian Inggris untuk Piala Dunia sepak bola sekarang diperpanjang hingga 60 tahun, setelah terakhir kali memenangkannya pada tahun 1966.

Insiden besar selama pertandingan melawan Les Bleus yang menjadi berita utama adalah kegagalan penalti Harry Kane. Kane datang untuk mengambil penalti dengan timnya tertinggal 2-1 dalam pertandingan tersebut, setelah mencetak satu gol sebelumnya. Kali ini, tendangan penyerang Tottenham itu tinggi dan melebar, membuat para fans kecewa. Inggris tidak mencetak gol lagi dan tersingkir dari turnamen.

Southgate mengambil alih Sam Allardyce pada 2016 sebagai manajer sementara dan segera menjadi bos penuh tim nasional. Di bawah kepemimpinannya, Inggris mencapai final Euro 2020 dan finis di semifinal Piala Dunia 2018.

Tony Adams menghabiskan 19 musim bersama Arsenal di Liga Premier, membuat lebih dari 650 penampilan untuk klub. Bek tengah legendaris, yang juga bermain 66 kali untuk Inggris selama karirnya yang termasyhur, tidak senang dengan tanggapan para penggemar dan pemain setelah kekalahan melawan Prancis. Dia juga menyarankan bahwa Southgate terlalu bagus untuk pekerjaan itu dan Inggris harus mencari penggantinya.

“Saya muak dengan kami menjadi pecundang yang berani. Setelah kami kalah dari Prancis, semua pembicaraan adalah: ‘Kerja bagus Inggris, kekalahan yang menyenangkan, pertahankan kepalamu tetap tinggi.’ Saya tidak tahan. Jika saya menjadi salah satu dari pemain itu, saya akan berada dalam mode ‘jangan bicara dengan saya’ selama sekitar dua tahun. Saya tidak ingin ada yang memberi tahu saya bahwa saya melakukannya dengan baik. ,” kata Adams.

“Tapi mereka membutuhkan pemenang seri yang berpengalaman di sekitar tempat itu. Gareth tidak kekurangan keberanian, dia memiliki keberanian yang luar biasa. Tapi dia pecundang yang baik. Sulit untuk mengatakannya tapi itulah kenyataannya,” tambah Adams.

Thomas Tuchel adalah salah satu manajer yang siap mengambil alih pekerjaan ini jika Southgate memutuskan untuk meninggalkan posisinya. Dilaporkan bahwa FA tidak berniat memecatnya dan keputusan ada di Southgate jika dia ingin melanjutkan atau tidak.

Chat Box