Bagikan artikel ini

Barcelona mengincar pemain sayap Crystal Palace musim panas ini

FC Barcelona dan perjuangan keuangan mereka tidak asing bagi dunia sepakbola. Setelah menghabiskan banyak uang untuk merekrut orang-orang seperti Raphinha, Robert Lewandowski, dan Frenck Kessie di musim panas, mereka sekarang kekurangan dana dan sangat membutuhkan penguatan lebih lanjut menjelang jendela Januari yang penting dan jendela musim panas yang akan datang.

Saat ini, klub tertarik untuk membeli beberapa agen gratis yang kontraknya akan habis di musim panas mendatang. Mereka berpotensi mendekati pemain dan klub masing-masing untuk membelinya di jendela musim dingin mendatang dengan biaya yang lebih murah.

Blaugrana telah dikaitkan dengan beberapa pemain seperti N’Golo Kante, Jorginho, Inigo Martinez, dan Youssoufa Moukoko, di antara beberapa lainnya.

Namun, satu pemain dalam daftar keinginan Xavi Hernandez yang mengejutkan banyak orang adalah pemain sayap Crystal Palace Wilfred Zaha.

Mantan pemain Manchester United itu menolak tawaran kontrak baru dari Crystal Palace demi melakukan langkah besar di musim panas mendatang. Awal musim panas lalu, Palace telah menolak tawaran lebih dari 40 juta pound dari Arsenal.

Zaha telah berada di klub London itu sejak kembali dari masa naasnya di Setan Merah. Selama berada di Selhurst Park, penyerang berusia 30 tahun itu telah memantapkan dirinya sebagai winger handal dengan produktivitas yang baik di depan gawang. Pesepakbola Pantai Gading itu telah mencetak 17 gol musim lalu di semua kompetisi dan berhasil mencetak enam gol dalam 15 pertandingan musim ini, sekaligus mencatatkan dua assist.

Barcelona mengincar untuk mendapatkan jasanya dengan kesepakatan gratis ketika pemain akan tanpa klub pada musim panas 2023. Raksasa Catalan saat ini memiliki beberapa nama muda yang bagus di sayap seperti Ferran Torres, Ansu Fati dan mereka juga memiliki pengalaman bermain. Ousmane Dembele, namun penambahan Zaha bisa memperkuat kasus mereka.

Barcelona saat ini berada di puncak klasemen La Liga, tetapi telah kehilangan keunggulan melawan Real Madrid dan saat ini unggul hanya karena selisih gol. Mereka, bagaimanapun, menunjukkan disiplin yang hebat dalam bertahan, hanya kebobolan enam gol (terbaik di lima besar Eropa).

Chat Box