Bagikan artikel ini

Formula 1 mengonfirmasi enam acara sprint pada 2023

Formula 1 telah mengumumkan tempat untuk enam acara Sprint selama musim 2023 mendatang, dengan empat trek menjadi tuan rumah format singkat yang baru dibawa untuk pertama kalinya. Sementara antisipasi melonjak untuk menyaksikan format ini di antara dunia yang menonton, ada banyak mata lain dari dunia bisnis yang juga melihat bentuk olahraga ini membawa Formula 1 ke level berikutnya.

Sirkuit Austin di Amerika Serikat akan membuat negara tersebut memulai debutnya sebagai tuan rumah Sprint, bersama dengan negara-negara Asia seperti Azerbaijan dan Qatar, bersama Belgia. Austria telah berhasil menyelenggarakan acara tersebut untuk musim kedua berturut-turut, dengan Brasil mempertahankan rekornya sebagai satu-satunya negara yang menjadi tempat penyelenggaraan format tersebut sejak dimulai pada tahun 2021.

F1 telah memutuskan untuk menggandakan jumlah Sprint dari tiga – seperti yang terlihat pada 2021 dan 2022 – menjadi enam untuk kampanye mendatang dengan semakin populernya format ini di kalangan penonton. Dengan tuan rumah Grand Prix yang ingin mengadakan acara populer, format akhir pekan yang biasa kita lihat selama bertahun-tahun akan menjadi hit dan memberikan lebih banyak aksi roda-ke-roda dengan balapan lain.

Presiden F1 Stefano Domenicali menambahkan: “Kami telah melihat reaksi yang sangat positif terhadap acara F1 Sprint selama dua tahun pertama berjalannya, dan kami tidak sabar untuk membawa lebih banyak aksi kepada penggemar dengan enam acara tahun depan, termasuk yang pertama. Sprint F1 AS di Austin.”

Format ini akan melihat Kualifikasi berlangsung pada hari Jumat, sebelum pada hari Sabtu pembalap balapan lebih dari 100km – yang merupakan sepertiga dari jarak balapan biasa – dalam sprint datar untuk slot grid untuk Grand Prix dan poin untuk harapan kejuaraan mereka. Pemenang Sprint mengumpulkan delapan poin, dengan penghargaan itu turun satu poin untuk masing-masing dari delapan besar.

Ada reaksi beragam terhadap format Sprint ini dengan juara dunia saat ini Max Verstappen sendiri tidak setuju dengan kebangkitannya. Dia merasa Sprint seharusnya tidak mengatur grid untuk balapan hari Minggu karena para pembalap akan bersedia mengambil risiko yang lebih besar di event yang lebih pendek.

Chat Box