Bagikan artikel ini

Gareth Southgate tetap menjadi manajer Inggris, FA menegaskan

Meski tersingkir di perempat final Piala Dunia FIFA 2022, Asosiasi Sepak Bola (FA) telah mengonfirmasi bahwa Gareth Southgate akan tetap menjadi manajer tim sepak bola nasional pria Inggris. Dia akan bertanggung jawab hingga UEFA Euro 2024, yang akan berlangsung di Jerman.

Perjalanan Piala Dunia Inggris di Qatar berakhir dengan Prancis mengalahkan mereka di perempat final 2-1. Harry Kane, mencetak gol penyama kedudukan pertama dalam pertandingan untuk naik level dengan Wayne Rooney sebagai pencetak gol terbanyak Inggris, gagal mengeksekusi penalti lagi saat tim Didier Deschamps memenangkan pertandingan dengan cukup menegangkan.

Namun, kampanye mereka hingga saat itu memiliki banyak hal positif dan merupakan tim dengan gol terbanyak saat mereka tersingkir. Mereka mencetak 12 gol dalam tiga pertandingan sebelum perempat final, termasuk kemenangan 6-2 atas Iran. Tim Southgate mengalami momen gemilang dan kejayaan di Piala Dunia tahun ini, tetapi itu tidak seharusnya terjadi.

Beberapa hari setelah pertandingan dilaporkan bahwa FA ingin dia melanjutkan tetapi Southgate memiliki beberapa keberatan. Namun, pria 52 tahun itu akhirnya memutuskan untuk menandatangani perpanjangan.

Sebuah pernyataan dari CEO FA Mark Bullingham berbunyi: “Kami dengan senang hati mengonfirmasi bahwa Gareth Southgate akan melanjutkan sebagai manajer Inggris, dan akan memimpin kampanye Euro 2024 kami. Gareth dan (asisten) Steve Holland selalu mendapat dukungan penuh kami, dan perencanaan kami untuk Euro dimulai sekarang.”

Masih banyak lagi kredensial Gareth Southgate yang telah membantunya mendapatkan kembali posisinya. Para ahli mengatakan bahwa dia adalah salah satu manajer Inggris pertama dalam beberapa dekade yang berhasil menghapus persaingan klub di dalam kamp nasional dan menciptakan tim yang bekerja secara harmonis. Ini juga menghasilkan beberapa kampanye yang mengesankan, tetapi belum ada trofi.

Semuanya berawal ketika Inggris mencapai semifinal Piala Dunia 2018 dan kalah tipis dari Kroasia di perpanjangan waktu. Mereka memiliki perjalanan yang tak terlupakan segera di Euro 2020 di mana mereka mencapai final tetapi gagal dalam adu penalti melawan Italia. Sepertinya manajer mendapat kepercayaan dari para pemainnya dan semua fans, yang akan membuatnya tetap aktif hingga Euro 2024, bahkan mungkin Piala Dunia FIFA 2026.

Chat Box