Bagikan artikel ini

Kai Havertz mengaku bingung dengan keputusan Chelsea untuk memecat Thomas Tuchel

Penyerang Chelsea Kai Havertz mengaku terkejut dengan keputusan Chelsea untuk memecat Thomas Tuchel dan menggantikannya dengan mantan manajer Brighton Graham Potter di Stamford Bridge pada awal musim ini.

Penyerang Chelsea Kai Havertz mengaku terkejut dengan keputusan Chelsea untuk memecat Thomas Tuchel dan menggantikannya dengan mantan manajer Brighton Graham Potter di Stamford Bridge pada awal musim ini.

Sejak ia menandatangani kontrak dengan Chelsea setelah transfernya dari Bayer Leverkusen pada tahun 2020, momen paling ikonik Havertz dalam seragam The Blues tiba ketika ia menggiring bola melewati Ederson untuk mencetak satu-satunya gol di final Liga Champions UEFA melawan Manchester City pada tahun 2021 yang membantu tim London klub berbasis untuk memenangkan trofi Liga Champions kedua dalam sejarah mereka.

Hal-hal yang tidak benar-benar mengambil bentuk bagaimana mereka berjanji untuk Havertz sejak itu dan penyerang Jerman telah berjuang untuk mencetak gol secara konsisten meskipun didukung atas rekor penandatanganan klub Romelu Lukaku musim lalu yang sekarang dipinjamkan sekali lagi di Inter Milan.

Kurangnya kontribusi ofensif telah berkontribusi pada kasus kronis impotensi dalam serangan bagi Chelsea yang telah berjuang untuk keluar dari blok musim ini. Menyusul kekalahan 1-0 dari Dinamo Zagreb di Liga Champions, manajer Thomas Tuchel yang juga berselisih dengan pemilik baru Todd Boehly mengenai penandatanganan beberapa pemain selama musim panas, membayar harganya dan segera dipecat.

Dia dengan cepat digantikan oleh mantan manajer Brighton Graham Potter yang membangun reputasi pukulan di atas beratnya di Inggris. Namun, perampokan pertama Potter di klub sebesar Chelsea juga berakhir dengan kekecewaan saat The Blues bermain imbang dengan FC Salzburg di Liga Champions untuk memenangkan poin pertama mereka di babak penyisihan grup kompetisi Eropa musim ini.

Berbicara kepada majalah Jerman, Havertz, yang sekarang bertugas internasional dengan Jerman, mengungkapkan keterkejutannya atas keputusan untuk memecat Tuchel.

“Saya juga (itu mengejutkan saya). Terutama ketika Anda mempertimbangkan bagaimana kami bermain dalam satu setengah tahun terakhir dan apa yang telah kami menangkan.

“Dengan posisi keenam saat ini dalam tabel, Anda tidak dapat berbicara tentang awal musim yang kacau, terutama karena kami memiliki banyak pendatang baru yang harus menyesuaikan diri terlebih dahulu. ,” kata Havertz.

Dengan itu, penyerang juga bersemangat untuk bekerja di bawah Potter dan berharap Chelsea akan menikmati periode yang sukses bersamanya.

“Pelatih baru kami telah membuat kesan yang sangat baik, kami memiliki skuat yang hebat,” lanjutnya.

“Saya pikir kita berada dalam waktu yang baik.”

Chat Box