Bagikan artikel ini

Mantan merasa Francis Nagannou tidak akan bertahan sebagai petinju profesional

Itu dikonfirmasi oleh Presiden UFC Dana White selama konferensi pers pasca-pertarungan Vegal 67 pada hari Minggu bahwa salah satu pemain bintang mereka, Francis Ngannou, dibebaskan dari Ultimate Fighting Championship (UFC). Presiden organisasi tersebut juga mengonfirmasi bahwa UFC telah menawarkan kesepakatan besar-besaran agar petarung Prancis itu tetap tinggal, tetapi dia menolak untuk melanjutkannya. Menandatangani kesepakatan itu akan membuatnya menjadi petarung bayaran tertinggi dalam promosi.

Desas-desus mulai beredar sekarang, bahwa profesional MMA secara serius mempertimbangkan untuk pindah ke tinju profesional. Namun, ada banyak suara yang datang dari dunia tinju yang menyarankan Ngannou untuk tidak mempertimbangkan langkah ini, termasuk mantan juara kelas cruse WBC Tony Bellow.

Menyatakan bahwa dia adalah yang terbaik dalam apa yang dia lakukan, Bellow mengatakan akan memalukan jika petarung tersebut memutuskan untuk pindah ke dunia yang sama sekali berbeda setelah mencapai banyak hal sebagai seorang profesional UFC. “Sangat memalukan! Dia tidak akan bertahan di ring tinju melawan siapa pun dari catatan apa pun .. Dia kelas berat MMA terbaik di dunia saat ini dan dia harus tetap dalam disiplinnya.”

Di masa lalu, Francis Ngannou telah menyatakan minatnya pada kemungkinan pertarungan silang dengan Tyson Fury. Ini adalah fakta yang tak terbantahkan bahwa petinju profesional di level tertinggi umumnya mendapatkan penghasilan yang jauh lebih banyak daripada petarung MMA elit dan orang tidak dapat meremehkan bahwa ini juga bisa menjadi alasan di balik rencana “The Predator” untuk beralih. Dia juga merasa ini bisa menjadi momennya untuk mendapatkan uang besar dengan pertandingan seperti “Mayweather vs McGregor”.

Ngannou telah memenangkan gelar kelas berat setelah mencatatkan kemenangan KO atas Stipe Miocic di UFC 260 pada tahun 2021. Petarung berperingkat tinggi itu hanya berhasil mempertahankan gelarnya sekali, yaitu melawan Ciryl Gane di UFC 270, setelah itu ia mengalami cedera lutut dan cedera. dikesampingkan untuk jangka waktu yang lama.

Divisi kelas berat di UFC sekarang memiliki satu posisi kosong dengan kepergian Ngannou dan While telah mengkonfirmasi bahwa Jon Jones dan Gane akan bersaing memperebutkan gelar di UFC 285 pada bulan Maret di Las Vegas. Akan menarik untuk melihat ke mana Ngannou bergerak selanjutnya, mengingat dia adalah salah satu agen bebas paling terkenal yang memasuki pasar terbuka dalam sejarah MMA.

Chat Box