Bagikan artikel ini

Modric bisa bermain hingga Euro 2024, kata Toni Kroos

Tersingkirnya Kroasia di babak semifinal Piala Dunia FIFA berpotensi mengakhiri salah satu talenta individu terbesar sepakbola, Luka Modric. Dua gol dari Julian Alvarez dan satu penalti hebat dari Lionel Messi membawa Argentina ke final turnamen untuk keenam kalinya dalam turnamen tersebut, membuat tim Eropa itu patah hati.

Namun, rekan setim Luka Modric Toni Kroos percaya bahwa Modric masih memiliki banyak hal untuk ditawarkan. “Jika saya harus menebak, saya akan mengatakan Modrić akan bermain di Euro 2024,” kata Kroos dalam sebuah wawancara. Modric telah berusia 37 September lalu dan akan mendekati 39 selama Euro 2024, membuatnya tidak mungkin tampil di turnamen itu.

Luka Modric adalah pemain dengan penampilan terbanyak dalam sejarah Kroasia dan satu-satunya pemain yang telah memainkan lebih dari 150 pertandingan untuk negara tersebut (161). Bintang Real Madrid dianugerahi Ballon d’Or untuk musim heroiknya di tahun 2018 bersama Real Madrid dan Kroasia. Dia kemudian memenangkan Liga Champions dengan klubnya dan membawa Kroasia ke final Piala Dunia untuk pertama kalinya.

Impian Piala Dunia Sepakbola Kroasia mungkin telah berakhir, tetapi unit tersebut dapat benar-benar bangga dengan apa yang mereka capai dalam empat tahun terakhir. Setelah berhasil mencapai final Rusia 2018, tim asuhan Zlatko Dalic kembali tampil fantastis di Qatar. Sekali lagi, Vatreni membangun kampanye mereka di belakang pertahanan yang tangguh sambil menunjukkan mental baja.

Sorotan mereka di edisi 2022 adalah penampilan fantastis melawan Brasil di perempat final. Meski tampaknya gol Neymar akan membawa Brasil ke semifinal, Petkovic mencetak gol penyama kedudukan yang menakjubkan untuk membawa pertandingan ke babak adu penalti. Dalam membangun, Modric memenangkan tekel penting untuk memenangkan penguasaan bola yang membuat mereka maju.

Dominik Livakovic telah menjadi salah satu bintang kampanye untuk tim Kroasia yang dipimpin Luka Modric di Qatar. Sang kiper melakukan beberapa penyelamatan heroik dalam dua adu penalti melawan Jepang dan Brasil untuk membawa timnya ke babak empat besar.

Kroasia kini akan menghadapi tugas sulit menghadapi Maroko di perebutan tempat ketiga. Tim Afrika membuat Prancis mengejar uang mereka di semifinal meskipun skor mengatakan sesuatu yang lain. Atlas Lions, yang mencapai babak empat besar untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka, bersiap untuk menyelesaikan Piala Dunia terbaik mereka.

Chat Box