Bagikan artikel ini

Nick Kyrgios mengeluarkan pernyataan kontroversial tentang kemungkinan mempertimbangkan pensiun setelah AS Terbuka

Nick-Kyrgios-3

Salah satu tokoh yang paling memecah belah di Tenis dan pada kenyataannya, dalam olahraga kontemporer, Nick Kyrgios telah menjatuhkan bom lain. Tetap setia pada sifatnya sendiri, di mana konferensi pers atau wawancara pasca-pertandingan tidak pernah membosankan, Kyrgios kini menyindir bahwa ia mungkin mempertimbangkan untuk pensiun setelah AS Terbuka.

Sebuah teka-teki proporsi kaya yang bundel bakat dan kegembiraan sering terbebani oleh egonya, sikap buruk dan sering, perilaku tidak sportif, dia telah bermain banyak tenis dalam beberapa bulan terakhir.
Petenis Australia itu mengalahkan peringkat satu dunia dan juara bertahan AS Terbuka Daniil Medvedev 7-6(11) 3-6 6-3 6-2 pada Minggu untuk mencapai perempat final. Kemenangan Kyrgios dan keluarnya Medvedev memastikan bahwa akan ada pemain peringkat teratas baru pada saat turnamen di Flushing Meadows berakhir.

Sebelum ini, Australia tidak pernah berhasil maju melampaui putaran ketiga AS Terbuka.
“Saya senang akhirnya bisa menunjukkan bakat saya di New York,” katanya selama wawancara pengadilan setelah kemenangannya atas Medvedev. “Saya belum terlalu banyak melakukan perjalanan hebat di sini.”
Dalam konferensi pers, bagaimanapun, dia mengaduk plot lebih jauh dan menambahkan bahwa dia mungkin mempertimbangkan untuk pensiun dari olahraga jika dia akhirnya memenangkan gelar AS Terbuka.

“Tiga pertandingan lagi berpotensi … maka kita tidak perlu bermain tenis lagi,” katanya.
Ini membawa kita semua kembali ke titik bagaimana sifat polarisasi Kyrgios terus membagi pendapat di dunia tenis setiap hari. Pada hari-hari tertentu, dia bisa menjadi cengeng yang benar-benar tak tertahankan dan pemarah yang interaksinya dengan rekan-rekannya, penggemar, atau bahkan wasit garis bisa menjadi benar-benar menjijikkan.

Hal terburuk tentang itu semua adalah dia sering terlihat acuh tak acuh dan dengan perasaan bahwa dia tidak peduli. Tak perlu dikatakan bahwa untuk olahragawan mana pun, itu bukan penampilan yang bagus.
Dalam beberapa bulan terakhir, bagaimanapun, raket Kyrgios telah mengumpulkan lebih banyak perhatian daripada kata-kata kasar atau perilaku mencari perhatian di luar lapangan.

Dia mencapai final Grand Slam pertamanya di All England Club pada bulan Juli sebelum kalah dari pemenang serial Novak Djokovic. Petenis Australia itu juga memenangkan gelar ATP pertamanya dalam tiga tahun di Washington pada Agustus. Kemenangan itu diikuti dengan kemenangan mengejutkan dan mengejutkan atas petenis nomor satu dunia Daniil Medvedev.

Oleh karena itu, wajar untuk memahami mengapa Kyrgios berpikir dia mungkin telah puas dengan olahraga ini. Namun, pada hari Selasa, ia akan bertemu unggulan ke-27 Karen Khachanov untuk memperebutkan satu tempat di semifinal di Flushing Meadows.

Chat Box