Bagikan artikel ini

Nick Kyrgios percaya bahwa Novak Djokovic akan melakukan segala kemungkinan untuk memenangkan Australia Terbuka 2023

Superstar tenis percaya bahwa Novak Djokovic akan sangat lapar dan akan melakukan segala kemungkinan untuk memenangkan Australia Terbuka 2023 dan mengusir hantunya dari tahun lalu.

Australia Terbuka akan berlangsung pada 16 Januari dan Djokovic akan menghadapi Roberto Carballes Baena di babak pertama. Tak perlu dikatakan bahwa Serbia akan menjadi pusat perhatian di Australia kali ini.

Dia menghadapi episode yang sangat memalukan di acara ini tahun lalu setelah dia dideportasi dari benua karena status vaksinasi, atau lebih tepatnya kekurangannya.

Djokovic telah berbicara berkali-kali tentang penghinaan dan trauma mental yang dia hadapi saat episode itu terungkap. Namun, setelah banyak pertimbangan, dia memutuskan untuk ambil bagian dalam acara Grand Slam pertama tahun ini.

Anehnya, Djokovic menemukan banyak dukungan dari sudut tidak mungkin tahun lalu. Nick Kyrgios, yang sebelumnya dikenal karena hubungannya yang menggelora dengan beberapa nama besar tenis, termasuk Djokovic, secara terbuka mendukung perjuangannya selama insiden deportasi yang merupakan masa percobaan dalam karier pemenang Grand Slam 21 kali itu.

Hal itu membuat hubungan finalis Wimbledon 2022 semakin mesra. Dalam wawancara baru-baru ini dengan The JBK Show, Kyrgios menyinggung topik ini dan menjelaskan bagaimana apa yang harus dilalui Djokovic tahun lalu di Australia sangat tidak adil dan bagaimana hal itu memengaruhi mentalnya.

Petenis berusia 27 tahun itu juga menambahkan bahwa ketidakpastian seputar keikutsertaannya di Australia Terbuka tahun lalu hanya membuat tekad petenis Serbia itu semakin tajam dan itu membuatnya semakin haus akan gelar dan lebih akurat dengan permainannya, setelah memenangkan lima dari enam turnamen terakhirnya. , termasuk Wimbledon 2022.

“Ya. Itu (deportasi Australia) mungkin hal terburuk yang bisa dilakukan tenis padanya. Karena sekarang, dia hanya lapar. Setiap acara yang dia mainkan, dia melakukannya – dia tahu bahwa dia mungkin tidak bisa bermain minggu depan – jadi dia akan melakukan semua yang dia bisa untuk memenangkan turnamen itu.

Dia hampir lebih sulit dikalahkan sekarang,” Nick Kyrgiosdikatakan.

Sebagai orang Australia sendiri, Kyrgios juga berbicara tentang bagaimana dukungan publiknya terhadap Juara Australia sembilan kali itu membantu memecahkan kebekuan di antara keduanya dan sangat penting dalam membangun hubungan baik di antara mereka.

“Ya, kami banyak mengobrol sekarang. Pada akhirnya, jika Anda membela seseorang, Anda tahu, dalam situasi kehidupan nyata di mana Anda tahu, Anda mengharapkan orang membela Anda. Tidak ada orang lain yang melakukannya kecuali saya. Dan sekarang, dia benar-benar berpikir tidak ada kemungkinan Kyrgios (akan),” kenang pemain berusia 27 tahun itu.

“Tidak ada yang seharusnya diperlakukan seperti itu – apakah Anda seorang pemain tenis atau bukan, (atau) dari negara lain,” tambahnya.

Chat Box