Bagikan artikel ini

Pep Guardiola memicu kontroversi dengan komentar mengejutkan setelah kekalahan Derby

Bos Manchester City Pep Guardiola tidak senang dengan wasit dalam pertandingan mereka melawan Manchester United di Old Trafford. City memimpin dengan gol Jack Grealish, tetapi akhirnya kalah setelah dua gol serangan balik cepat dari Manchester United, yang dicetak oleh Bruno Fernandes dan Marcus Rashford.

Namun, poin pembicaraan besar dalam pertandingan tersebut adalah gol pertama yang dicetak oleh Manchester United. Umpan terobosan Christian Eriksen membuat Marcus Rashford berada di depan gawang, namun sang penyerang berada dalam posisi offside. Menyadari hal yang sama, dia tidak melakukan sentuhan tetapi melakukan gerakan ke arah bola, sebelum Bruno Fernandes mengintai dan melakukan konversi.

Meski gol awalnya dianulir, setelah kontemplasi dengan asisten wasitnya, Stuart Atwell memutuskan untuk memberikan gol untuk United. Empat menit kemudian, karya individu sensasional dari Alejandro Garnacho membantu Marcus Rashford mencetak gol kesembilannya secara beruntun di Old Trafford. United memenangkan pertandingan 2-1, tetapi Guardiola tetap frustrasi.

Ini adalah kekalahan beruntun kedua Manchester City, setelah kalah 2-0 dari Southampton. City juga kurang percaya diri dalam pertandingan itu, kebobolan dua gol awal dan tidak pernah pulih darinya.

“Saya tidak peduli dengan Liga Premier dan Piala Carabao, kami tidak bisa menang. Kami menang banyak, jadi itu bukan masalah. Masalahnya adalah performa yang telah kami lakukan. Kami selalu fokus pada itu,” katanya kepada BT Sport . “Piala Carabao sudah habis, tidak masalah. Kami tidak tampil seperti yang kami inginkan. Hari ini kami tampil. Hari ini, jangan terganggu oleh apa yang terjadi dengan gol pertama dan fokus.”

Kekalahan itu kini membuat Manchester City semakin menjauh dari posisi puncak yang saat ini dipegang Arsenal. City memiliki peluang yang sulit untuk menjadi tim kedua di era PL yang memenangkan gelar tiga kali berturut-turut, tetapi kekalahan besar lainnya membuat mereka semakin jauh.

Bagi Guardiola, satu-satunya penebusan sekarang terletak pada memperkecil jarak dengan Arsenal, yang bisa naik menjadi delapan poin jika Arsenal memenangkan pertandingan mereka. Mereka memiliki beberapa pertandingan rumit yang akan datang di liga, yang melibatkan dua pertandingan melawan Spurs dan pertandingan tandang melawan Arsenal.

Chat Box