Bagikan artikel ini

Roger Federer berharap bisa tampil di Laver Cup tahun depan di posisi yang berbeda

Laver Cup edisi 2022 adalah turnamen besar dan momen penting bagi dunia tenis. Meskipun Team World memenangkan kompetisi dengan Frances Tiafoe terbukti menjadi bintang bagi mereka, kesempatan itu sebagian besar mengejutkan penggemar tenis karena itu menjadi pesta perpisahan Roger Federer yang gantung sepatu setelah dua dekade dengan pertandingan ganda terakhir dengan saingan lama dan temannya Rafael Nadal.

Seperti yang sudah disebutkan, Tiafoe memimpin Team World meraih gelar Laver Cup pertama mereka saat petenis Amerika itu menyelamatkan empat match point dalam kemenangan dramatis atas Stefanos Tsitsipas yang menggagalkan Roger Federer mendapatkan trofi perpisahan pada hari Minggu.

Sementara legenda Swiss gagal menandai pertandingan terakhirnya dengan nada tinggi, bahkan kalah dalam pertandingan gandanya sendiri 6-4, 7-6, dan 9-11 dari pasangan Jack Sock dan Tiafoe, itu masih terbukti menjadi pertandingan yang menarik dan menyenangkan. edisi penting yang menarik berita utama di seluruh dunia.

“Selamat kepada Team World, comeback yang luar biasa,” kata Federer. “Kadang-kadang sangat emosional tetapi saya bersenang-senang. Saya tidak bisa cukup berterima kasih untuk itu. Saya menikmati setiap menitnya.”

Pemenang Grand Slam 20 kali itu juga menjelaskan masa depan dan menyebutkan bahwa dia ingin menjadi bagian dari Laver Cup tahun depan juga, meskipun mungkin dari posisi yang berbeda. “Saya menantikan tahun depan. Saya juga akan berada di sana, mendukung kedua tim dari posisi yang berbeda.”

Karir gemilang Federer di level tertinggi tenis berakhir ketika ia menemani Nadal menghadapi Tiafoe dan Sock di kategori ganda putra pada Sabtu. Meskipun Federer tidak dapat memainkan lebih banyak pertandingan karena masalah lututnya yang terus-menerus yang memaksanya untuk pensiun dari olahraga di tempat pertama, ia ditemukan menemani dan menyemangati rekan setimnya di Tim Eropa dari ruang istirahat.

Terlepas dari kehadiran juara Wimbledon Novak Djokovic dan mantan nomor satu dunia Andy Murray di daftar Tim Eropa, sudah sepatutnya Tiafoe dan bintang baru Kanada Felix Auger-Aliassime memperkuat kembalinya Tim Dunia dari defisit 8-4 semalam.

Tiafoe yang berusia 24 tahun dan Aliassime yang berusia 22 tahun adalah bagian dari generasi berikutnya yang diharapkan dapat mengungguli bintang-bintang era keemasan saat ini seperti Novak Djokovic, Andy Murray, Nadal, dan Federer yang semuanya merupakan bagian dari tim Eropa yang kalah.

Chat Box