Bagikan artikel ini

Shingo Kunieda mengumumkan pengunduran dirinya dari tenis kursi roda pada usia 38 tahun

Shingo Kunieda Jepang, bisa dibilang atlet tenis kursi roda paling sukses sepanjang masa, telah mengumumkan pengunduran dirinya dari olahraga tersebut pada usia 38 tahun.

Kunieda adalah pemain tenis kursi roda paling sukses dan dia telah memenangkan 50 gelar Grand Slam sepanjang karir tunggal dan ganda. Dia juga telah memenangkan empat medali emas Paralimpiade selama 28 tahun karirnya yang termasyhur di tenis kursi roda.

Kunieda terus menjadi peringkat nomor 1 dunia bahkan saat dia mengumumkan pengunduran dirinya. Dia telah menyelesaikan karirnya di Grand Slam dengan memenangkan keempat turnamen besar setelah merebut Wimbledon pada tahun 2022.

“Saya telah memikirkan pensiun sejak impian saya menjadi kenyataan di Paralimpiade Tokyo,” kata pemain Jepang itu di media sosial. ‚ÄúTahun lalu gelar tunggal Wimbledon untuk pertama kalinya membuat saya merasa energi saya tinggal sedikit untuk bertanding.

“Dengan merebut Juara Dunia ke-10 (sebagai ITF), saya merasa bahwa saya telah melakukan cukup banyak hal yang ingin saya capai dan berpikir ini adalah waktu yang tepat untuk pensiun.”

Repertoar Kunieda dan pencapaian termasyhur dalam kariernya sangat mengesankan. Dia telah memenangkan 11 gelar Australia Terbuka. Dia juga telah memenangkan gelar Ronald Garros dan AS Terbuka masing-masing delapan kali dan seperti yang disebutkan sebelumnya, mengakhiri Career Grand Slam dengan kemenangan pertamanya di Wimbeldon tahun lalu.

Keajaiban Jepang pertama kali mengambil raket tenis ketika dia baru berusia 11 tahun. Itu hanya dua tahun setelah dia didiagnosis menderita tumor tulang belakang yang mencegah kemampuannya untuk berjalan dan berfungsi tegak dan sebagai gantinya membatasi dia ke kursi roda.

Tidak terpengaruh oleh tantangan tersebut, Kunieda dengan cepat unggul dalam tenis kursi roda dan akhirnya menjadi pendukung olahraga terbesar. Selain 117 gelar tunggal dan 83 gelar ganda dalam karirnya, petenis berusia 38 tahun ini telah menghabiskan 582 minggu sebagai petenis kursi roda putra nomor satu dunia – Novak Djokovic, yang memegang rekor putra, telah memiliki 373 minggu di posisi teratas.

Dia memenangkan emas tunggal Paralimpiade ketiganya di Pertandingan kandangnya di Tokyo pada tahun 2021 dan Kunieda juga menyampaikan sumpah atlet pada upacara pembukaan.

Turnamen kursi roda Australia Terbuka akan berlangsung pada hari Selasa dan petenis Inggris Alfie Hewett kini menjadi unggulan teratas dan petenis nomor satu dunia setelah Kunieda pensiun.

Chat Box