Bagikan artikel ini

Toto Wolff merasa tindakan keras FIA terhadap pernyataan politik pembalap “Bukankah itu buruk”

Badan pengatur Formula 1 menimbulkan perdebatan ketika mereka mengumumkan keputusan mereka untuk melarang pembalap membuat komentar politik atau agama yang tidak netral di depan umum tanpa persetujuan sebelumnya dari badan tersebut. Meskipun ini membawa kebebasan berekspresi ke dalam gambar, beberapa orang lain merasa ini bukan keputusan yang buruk untuk diambil dalam iklim saat ini.

Salah satu orang yang mendukung keputusan FIA adalah Toto Woff, bos Tim Mercedes. Sambil menyarankan bahwa hanya waktu yang dapat menentukan bagaimana keputusan ini berjalan, dia juga menyebutkan bahwa olahraga seharusnya menyatukan orang dan tidak memecah belah mereka lebih jauh dengan komentar politik.

“Kita perlu melihat bagaimana ini benar-benar berjalan,” jelasnya. “Kami memahami bahwa olahraga ada di sini bukan untuk membuat politik tetapi, sebaliknya, bersatu. Saya tidak ragu bahwa Mohammed dan FIA bermaksud baik, untuk mencapai hal yang benar. Ini hanya tentang menyelaraskannya dengan para pembalap yang lebih blak-blakan. di masa lalu.

“Setiap kali saya tahu ketika Mohammed telah berbicara dengan Lewis, atau sebaliknya, itu berakhir dengan percakapan yang positif. Jadi saya tidak ragu bahwa begitu orang duduk di meja bersama, hal-hal tidak akan tampak sekeras ketika mereka sedang ditulis di luar musim.”

Dalam pembaruan terbaru yang diberikan oleh FIA tentang International Sporting Code, yang mengatur pelaksanaan kompetisi olahraga motor mulai awal 2023, organisasi tersebut menguraikan pelanggaran baru.

Aturan baru muncul setelah beberapa pembalap, termasuk mantan juara dunia Lewis Hamilton dan Sebastian Vettel, memanfaatkan platform F1 untuk berbicara dan mendorong berbagai masalah sosial yang sangat berarti bagi mereka. Lewis secara aktif mengadvokasi anti-rasisme di seluruh dunia, sementara Vettel secara teratur mengadvokasi perubahan iklim.

Sementara taktik berat FIA dikritik karena langkah yang tidak perlu, Wolff berpikiran terbuka tentang bagaimana tepatnya hal-hal yang kejam akan terjadi. Namun, ada beberapa bos tim lainnya, seperti James Vowles dari Williams, yang sangat tidak senang dengan panggilan ini. Ia menilai membungkam para pengemudi bukanlah hal yang tepat untuk dilakukan dan diharapkan ada perubahan kebijakan ini dalam waktu dekat.

Chat Box