Bagikan artikel ini

Debut tinju profesional Jose Aldo kemungkinan akan terjadi pada bulan Februari

Jose Aldo siap untuk memasuki ring tinju untuk melakukan debut profesionalnya di Rio de Janeiro, Brasil, sesuatu yang membuat banyak penggemar tetap masuk. Bentrokan yang sangat dinanti-nantikan ini diperkirakan akan berlangsung pada 10 Februari menurut beberapa orang dengan pemahaman yang baik tentang situasi. Meski masih belum jelas siapa yang akan menjadi lawannya, atau jumlah ronde dan kategori beratnya, rencananya akan dijadikan ajang pro.

Veteran berusia 36 tahun, yang dianggap sebagai salah satu petarung MMA terhebat sepanjang masa, telah aktif berlatih tinju sejak sebelum ia gantung sarung tangan MMA. Dia telah bekerja dengan pelatih tinju di Angkatan Laut Brasil di Rio de Janeiro untuk mempersiapkan tekniknya dan siap untuk pergi ke neraka untuk kulit. Aldo keluar dari MMA dengan rekor 31 kemenangan dan delapan kekalahan, 17 dari kemenangan tersebut datang melalui KO.

Laga ini akan berlangsung di Upper Arena, pusat pelatihan Nova Uniao dan banyak penonton diharapkan hadir di kota Brasil untuk menyemangati bintang lokal mereka. Mantan juara kelas bulu UFC dan WEC itu gantung sepatu dari MMA setelah tiga kemenangan beruntunnya ditahan oleh Merab Dvalishvili pada 2022.

Secara teknis Aldo tetap terikat kontrak dengan UFC tetapi dia mengatakan presiden perusahaan Dana White berjanji dia akan mengizinkannya untuk bersaing dalam olahraga apa pun selain MMA. Aldo mengatakan kepada podcast MMA Fighting Trocação Franca pada bulan Oktober bahwa berkompetisi dalam tinju adalah “kemungkinan” sebagai langkah selanjutnya.

“Itu selalu menjadi mimpi yang saya miliki dalam hidup saya, saya tidak pernah menyembunyikannya dari siapa pun. Itu selalu mimpi. Tapi mari kita lihat. Semua orang mengatakan saya masih muda, bahwa saya memiliki beberapa tahun [tersisa],” kata Jose Aldo.

Karier MMA Aldo dimulai pada tahun 2004 dan dianggap sebagai salah satu tokoh terhebat dalam sejarah olahraga pertarungan. Dalam kategori kelas bulu, pemain Brasil itu mempertahankan gelarnya sebanyak tujuh kali, menjadikannya yang terbaik di divisi itu dalam sejarah olahraga tersebut. Dia juga memegang rekor tanpa kekalahan selama lebih dari satu dekade sampai Connor McGregor menjatuhkannya pada tahun 2015.

Chat Box