Bagikan artikel ini

Frank Lampard dipecat oleh Everton yang terancam degradasi setelah hasil yang buruk

Everton telah memutuskan untuk memecat Frank Lampard dari posisinya sebagai pelatih kepala klub. Everton saat ini berada di urutan ke-19 di tabel liga dan hanya mampu mengumpulkan 15 poin dari 20 pertandingan.

Waktu hampir habis bagi mereka untuk memulihkan diri dan menjauh dari zona degradasi yang ditakuti dan klub telah memutuskan untuk menarik pelatuk pada Lampard setelah serangkaian hasil yang buruk. The Toffees sekarang telah kehilangan masing-masing dari tiga pertandingan terakhir mereka, dengan kekalahan terakhir 2-0 di tangan West Ham.

Pertandingan itu dihadiri oleh pemilik Everton Farhad Moshiri, kehadiran pertamanya sejak Oktober 2021. David Ornstein dan Fabrizio Romano sama-sama mengonfirmasi perkembangan seputar pemecatan Lampard dan berita resmi juga segera diumumkan oleh Everton.

Sebuah pernyataan Everton mengatakan: “Semua orang di Everton ingin berterima kasih kepada Frank dan staf pelatihnya atas layanan mereka selama 12 bulan yang menantang.

“Komitmen dan dedikasi Frank dan timnya telah menjadi teladan sepanjang waktu mereka di klub, tetapi hasil baru-baru ini dan posisi liga saat ini membuat keputusan sulit ini harus diambil. Kami berharap Frank dan semua tim pendukungnya baik untuk masa depan mereka dalam permainan.” .

“Klub telah memulai proses untuk mendapatkan manajer baru dan akan memberikan pembaruan pada penunjukan pada waktunya.”

Ornstein lebih lanjut menambahkan bahwa, “Moshiri membuat keputusan untuk berpisah dengan pemain berusia 44 tahun itu meskipun ada rasa hormat yang besar serta kesetiaan kepadanya di dalam klub. Mereka juga mengakui dan menghargai keadaan sulit yang dia hadapi selama masa jabatannya tetapi harus membuat keputusan sulit di sini.”

Mantan gelandang Inggris dan bos Chelsea itu tiba di Goodison Park hampir satu tahun lalu pada Januari 2022. Lampard juga menghadapi perjuangan berat musim lalu dan meskipun dia memastikan keselamatan Everton dan membantu klub menghindari degradasi musim lalu, mereka berhasil lolos. mengumpulkan hanya 15 poin dalam 20 pertandingan di bawahnya sejauh musim ini dengan hanya tiga kemenangan – rekor kemenangan terburuk di seluruh divisi.

Terakhir kali mereka memenangkan pertandingan liga adalah ketika mereka mengalahkan Crystal Palace 3-0 di kandang pada Oktober 2022. Klub yang berbasis di Merseyside itu kini telah menjalani 10 pertandingan beruntun tanpa merasakan kemenangan yang membuat mereka terdampar di urutan ke-19. klasemen, poin yang sama dengan Southampton yang berada di posisi terbawah. Sementara itu, tim tersebut juga tersingkir dari kedua kompetisi piala domestik.

Lampard sebelumnya telah dipecat sebagai manajer Chelsea juga setelah kembali ke klub di mana dia menemukan begitu banyak kesuksesan sebagai pemain setelah bertugas dengan Derby County di Championship pada 2018-19.

Dia mengambil alih di Everton setelah klub Merseyside berpisah dengan Rafa Benitez, melanjutkan pintu putar manajerial di klub yang berjuang untuk menghidupkan kembali kejayaan sebelumnya.

Chat Box