Bagikan artikel ini

Mantan bek Liverpool Jamie Carragher terkejut dengan keputusan manajemen Chelsea untuk memecat Thomas Tuchel

Jamie-Carragher-min

Pemecatan Chelsea atas manajer mereka Thomas Tuchel datang sebagai kejutan besar bagi para penggemar sepak bola di seluruh dunia. Sementara beberapa penggemar mencoba untuk melihat alasan pemecatannya, beberapa pakar gagal memahami keputusan dari manajemen The Blues karena pemain Jerman itu menetap di Stamford Bridge. Meski kalah dari Dinamo Zagreb, mereka masih terlihat seperti tim yang bisa finis di paruh atas Liga Inggris dan masuk jauh ke Liga Champions.

Dengan ditutupnya jendela transfer dan enam pertandingan hilang, itu akan menjadi tugas besar bagi setiap manajer baru yang datang untuk menggantikan ahli taktik Jerman. Pemilik baru Chelsea Todd Boehly telah mengambil alih klub dari Roman Abramovich dan telah menyelesaikan perombakan bahkan di tingkat manajemen di Bridge. Dia tampak seperti seseorang yang akan meninggalkan warisannya sendiri dan menjadi jauh berbeda dari orang Rusia. Tetapi melihat kecenderungannya untuk memecat manajer, mantan bek Liverpool dan pundit Jamie Carragher merasa tidak ada yang berubah dalam dua era ini untuk The Blues.

Carragher berbagi bagaimana dia terkejut melihat Tuchel dipecat karena dia merasa bahwa manajemen di bawah Boehly berbeda dari yang sebelumnya yang telah melihat beberapa manajer top meninggalkan klub. “Itu mengejutkan karena saya hanya berpikir rezim baru di Chelsea akan berbeda dengan Roman Abramovich. Saya katakan beberapa hari yang lalu jika Abramovich masih memimpin, Anda akan takut pada Thomas Tuchel karena apa yang terjadi di masa lalu dengan Jose Mourinho. , Antonio Conte, Carlo Ancelotti – banyak manajer hebat. Tapi saya merasa seolah-olah itu adalah jenis rezim yang berbeda, jadi ini adalah kejutan besar,” ungkap Carragher.

Dia mengakui bahwa itu bukan awal yang baik bagi The Blues, tetapi dia merasa bahwa pelatih seharusnya diberi kesempatan setelah dia mendapatkan pemain baru. “Ini bukan awal yang bagus, kami mengerti itu, tetapi Chelsea hanya merasa seperti tim yang membutuhkan jendela transfer untuk mengakhiri, mendapatkan skuat yang mereka inginkan dan kemudian memberikan kesempatan kepada manajer berkualitas tinggi, tentu saja untuk musim depan. beberapa minggu atau bulan untuk mengumpulkan semacam tim.”

Chelsea pergi ke bursa transfer dan menghabiskan £273 juta untuk membeli pemain seperti Wesley Fofana, Kalidou Koulibaly, Pierre-Emerick Aubameyang dan mantan bek Brighton & Hove Albion Marc Cucurella. Namun, dengan kepergian Thomas Tuchel, akan menarik untuk melihat siapa yang akan mengisi kekosongan tersebut. Laporan menunjukkan bahwa ahli taktik Inggris Graham Potter memimpin perlombaan untuk penerus Jerman di Stamford Bridge.

Chat Box