Bagikan artikel ini

Pemilik Qatar ingin berinvestasi di klub Liga Premier

Uang dari timur tengah telah mengalir ke Liga Utama Inggris dengan pesat selama dua dekade terakhir, dalam hal sponsorship atau kepemilikan. Tren itu hanya akan berlanjut di tahun-tahun mendatang dan jika laporan dapat dipercaya, pemilik Qatar, yang juga memiliki klub Prancis Paris Saint-Germain, bertekad untuk memiliki klub divisi teratas Inggris juga.

Nasser Al-Khelaifi, presiden PSG dan ketua Investasi Olahraga Qatar, bertemu Daniel Levy, ketua eksekutif Tottenham Hotspur, pekan lalu di London. Diyakini bahwa Al-Khelaifi tertarik untuk mengambil alih peran di klub London Utara karena pemilik saat ini sedang berjuang untuk melakukan investasi yang signifikan setelah kegagalan yang konsisten di lapangan dan dengan pengembangan stadion baru baru-baru ini.

QSI memiliki PSG dan juga saham minoritas di klub Portugal Braga, tetapi mereka bertekad untuk membeli atau berinvestasi di lebih banyak klub pada tahun 2023. Mereka mungkin mencoba meniru model City Football Group milik Abu Dhabi United Group, yang memiliki kepemilikan Manchester City di Inggris, Kota Mumbai di India dan Kota Melbourne di Australia di antara sejumlah klub lain di seluruh dunia.

Meskipun fokus PSG, yang saat ini hanya memiliki dua klub, ada di Tottenham saat ini menurut beberapa laporan, mereka dapat terpikat ke klub besar lain di negara ini, beberapa di antaranya baru-baru ini membuka tangan mereka untuk investor.

Baru-baru ini diumumkan oleh keluarga FSG dan Glazers bahwa klub mereka saat ini, masing-masing Liverpool dan Manchester United, telah dijual. Namun, pemilik Amerika dari kedua klub ini sangat ingin menyerahkan tongkat estafet kepada sesama investor Amerika, tetapi dengan negara yang mengalami resesi, penjualan dua klub terbesar Inggris mungkin tidak memungkinkan.

Oleh karena itu, semua dunia olahraga bersiap untuk tawaran pembelian besar-besaran, yang mungkin merupakan penjualan terbesar dalam sejarah olahraga. Manchester United dan Liverpool, di antara mereka sendiri, telah memenangkan 39 gelar divisi satu dan sembilan gelar Liga Champions juga, tetapi pemilik Qatar tidak menjadikan keduanya sebagai pilihan pertama mereka.

Chat Box