Bagikan artikel ini

Rafael Nadal meragukan masa depannya setelah tersingkir dari babak 16 besar AS Terbuka

Rafael-Nadal-min

Meskipun berusia 36 tahun dan mendominasi dunia Tenis selama hampir dua dekade sekarang, Rafael Nadal terus menjadi kritikus terbesarnya sendiri. Perjuangannya selain cedera, tahun ini terbukti cukup membuahkan hasil bagi pembalap Spanyol itu.

Pemenang Grand Slam 22 kali secara khusus menikmati kesuksesan di Grand Slam dan kekalahannya di babak 16 besar AS Terbuka di tangan Frances Tiafoe dari AS merupakan kekalahan pertamanya dalam Grand Slam tahun ini. Dia sebelumnya memenangkan Australia Terbuka dan Prancis Terbuka sebelum menarik diri dari semifinal Wimbledon karena cedera.

Namun, tetap setia pada sifat ketahanan dan komitmennya, Nadal tidak siap untuk mencari alasan setelah menderita 4-6, 6-4, 4-6, 3-6 di tangan Tiafoe. Kekalahan itu jelas mengakhiri rekor kuatnya dalam 16 Slam berturut-turut di mana petenis Spanyol itu setidaknya mencapai perempat final di ajang tersebut
“Saya harus kembali. Saya perlu memperbaiki keadaan. Saya tidak tahu kapan saya akan kembali. Saya akan mencoba untuk siap secara mental. Ketika saya merasa bahwa saya akan siap untuk bersaing lagi, saya akan berada di sana. ,” dia menambahkan.

Sementara kesuksesan Grand Slam Nadal telah membuatnya unggul satu dari Novak Djokovic di puncak, ia juga dihantui oleh beberapa cedera dan masalah fisik sepanjang rollercoaster setahun.

Petenis Spanyol itu menderita patah tulang rusuk pada Maret sebelum membutuhkan suntikan penghilang rasa sakit setiap hari di kaki kirinya untuk memastikan dia meraih gelar Prancis Terbuka ke-14 pada Juni. Harapannya untuk menambahkan gelar Wimbledon lain ke lemari trofinya hancur setelah cedera perut.

Sebagai hasil dari semua ini, prioritas telah bergeser dalam kehidupan Nadal, yang akan menjadi seorang ayah untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu mendatang. Tak perlu dikatakan bahwa keluarganya akan sangat menonjolkan rencananya tentang apakah dia ingin kembali ke pengadilan.

“Sekarang saya harus pulang, saya memiliki hal-hal yang lebih penting daripada tenis untuk diperhatikan,” katanya.

“Keputusan akan dibuat berdasarkan bagaimana semuanya berjalan dalam kehidupan pribadi saya, yang datang sebelum kehidupan profesional saya. Sudah agak sulit selama beberapa bulan tetapi saya ingin menyelesaikan tahun ini dengan sesuatu yang sangat penting yaitu anak pertama saya.”

Jika tidak ada yang dramatis terjadi, raja lapangan tanah liat harus kembali beraksi di Piala Laver di London yang dimulai pada 23 September. Dia juga lolos ke ATP Tour Finals yang akan diadakan di Turin pada November.

Chat Box