Bagikan artikel ini

Roger Federer berharap untuk mengakhiri karirnya di Laver Cup dengan bekerja sama dengan Rafael Nadal

Dua nama paling terkenal dalam sejarah tenis, Roger Federer dan Rafael Nadal, dan yang pertarungannya mungkin menjadi babak paling menarik dalam tenis modern, menjadi pusat perhatian di Laver Cup di London.

Federer, yang sebelumnya mengumumkan bahwa ia akan gantung sepatu dari tenis, dengan harapan terakhir di Laver Cup berharap untuk bermitra dengan musuh bebuyutannya di lapangan dan teman di luar lapangan Rafael Nadal dalam pertandingan ganda.

“Tentu saja. Tidak diragukan lagi, ”kata Federer setelah ditanya pada hari Rabu apakah bermitra dengan Nadal akan menarik baginya.

“Bagi kami untuk menjalani karir yang kami berdua miliki dan keluar dari sisi lain dan dapat memiliki hubungan yang baik mungkin merupakan pesan yang bagus untuk tidak hanya tenis tetapi olahraga dan bahkan mungkin lebih dari itu,” tambahnya.

Ditetapkan untuk pensiun di Laver Cup di London, Federer juga mengumumkan bahwa ia hanya akan dapat bersaing di nomor ganda karena perjuangannya yang berkelanjutan dengan lututnya yang diperbaiki dengan operasi. Setelah satu pertandingan yang akan dia mainkan pada hari Jumat, hari pembukaan kompetisi, dia akan menyelesaikan olahraga di mana dia telah membawa begitu banyak kegembiraan bagi para penggemar dan pendukung setelah 1500 pertandingan dan 20 gelar grand slam sejak melakukan debutnya sebagai jauh seperti pada tahun 1998.

“Saya berada di tempat yang sangat khawatir dan takut menghadapi musik, media, penggemar, dan segalanya,” kata Federer. “Mampu membicarakannya dengan cara yang normal tanpa menjadi emosional, hanya karena saya tahu betapa berartinya itu bagi saya.”

Meski pensiun bukanlah hal yang mudah, itu akan sangat menyakitkan bagi juara Swiss yang menderita kekalahan brutal dari tangan Herbert Hurkacz di perempat final Wimbledon pada 2021, kehilangan set terakhir 6-0. Sejak itu, setiap rencana untuk kembali ke olahraga di level tertinggi telah diperumit oleh cedera lututnya yang benar-benar hilang setelah Wimbledon dan bahkan memerlukan operasi untuk memperbaikinya.

Pemenang Grand Slam 20 kali itu menjalani operasi pada bulan Agustus dan bahkan memulai rehabilitasi dengan harapan kembali ke kompetisi penuh waktu hanya untuk komplikasi lebih lanjut yang muncul dan menumpahkan air pada rencananya, memaksanya untuk mengambil keputusan untuk pensiun.

Chat Box