Bagikan artikel ini

Tinju-Kuba mengizinkan petinju wanita untuk berkompetisi setelah 60 tahun

Kuba, yang terkenal di dunia olahraga sebagai pembangkit tenaga tinju, telah memberikan lampu hijau kepada wanita yang ingin ambil bagian dalam turnamen untuk pertama kalinya sejak revolusi 1959 Fidel Castro, seperti yang dikonfirmasi oleh pejabat olahraga di negara tersebut, Senin.

Kuba, yang merupakan salah satu pulau Karibia, telah lama dipuji karena petinju pria peringkat teratasnya. Dalam sejarah mereka, mereka telah memenangkan 41 medali emas di pertandingan Olimpiade sejak Munich pada tahun 1972, menduduki puncak tangga lagu global sebagai negara terdepan dalam menghasilkan beberapa petinju terbaik.

Tetapi untuk petinju wanita di negara tersebut, mereka harus bermigrasi ke negara lain untuk mencapai level yang lebih tinggi dalam olahraga ini karena Kuba telah melarang wanita berkompetisi dalam tinju selama lebih dari enam dekade.

“Tinju wanita di Kuba… akan membawa kita ke meja medali internasional. Kami memiliki {hukum} sekarang yang menjamin kesetaraan antara pria dan wanita,” kata Ariel Saínz, wakil presiden Institut Olahraga Kuba (INDER), pada konferensi pers, setelah mengumumkan keputusan pemerintah untuk melegalkan partisipasi wanita dalam olahraga.

Undang-undang baru dipaksakan dengan meningkatnya protes untuk persamaan hak bagi perempuan dan komunitas LGBTQ.

Komite Olimpiade Internasional (IOC) mengumumkan pada tahun 2009 bahwa wanita dapat mulai berkompetisi dalam tinju di Olimpiade. Tiga tahun kemudian petinju wanita pertama berkompetisi di Olimpiade London 2012, dan kemudian di Rio de Janeiro pada 2016 dan Tokyo pada 2020.

Kuba, meskipun memiliki sejarah olahraga yang kaya, adalah salah satu negara di dunia yang tidak mempraktikkan tinju wanita di antara 202 negara yang berafiliasi dengan Asosiasi Tinju Internasional (IBA).

Menariknya, semua otoritas pada hari Senin yang datang untuk berbicara kepada pers tidak mengatakan mengapa wanita dilarang bertinju di Kuba. Wanita di pulau itu diizinkan untuk mengambil bagian dalam gulat, angkat besi, karate, taekwondo, dan judo. Penambahan tinju dengan cepat membuat gelombang di gym di ibu kota Kuba, Havana, di mana selama bertahun-tahun para wanita telah berlatih, hanya untuk dipaksa meninggalkan pulau itu jika mereka ingin berkompetisi.

Chat Box